Wujudkan Zero Stunting, Diskominfo Indramayu beri makanan tambahan pada Balita di Kecamatan Tukdana

DISKOMINFO INDRAMAYU – Mempersiapkan Generasi Emas 2045 banyak tantangan yang harus dihadapi. Salah satunya adalah stunting yang masih menjadi masalah gizi utama bagi bayi dan anak di bawah usia dua tahun di Indonesia.

Kondisi tersebut harus segera dientaskan karena akan menghambat momentum Generasi Emas Indonesia 2045.

Upaya Pemerintah Kabupaten Indramayu mencegah stunting dilakukan melalui program peningkatan gizi masyarakat melalui program Pemberian Makanan Tambahan (PMT) yang melibatkan perangkat daerah sebagai orang tua asuh untuk meningkatkan status gizi anak.

Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Indramayu secara masif terus melaksanakan kegiatan tersebut dan Kecamatan Tukdana merupakan daerah binaan Diskominfo Indramayu, Jumat (1/3/2024).

Plt. Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika, Dadang Oce Iskandar didampingi Sekretaris Diskominfo, Sudalim Gymnastiar saat memberikan makanan tambahan kepada balita stunting di Aula Kantor Kecamatan Tukdana mengatakan berkomitmen dan mendukung untuk mewujudkan aksi zero stunting di Kabupaten Indramayu.

“Kami beserta jajaran berkomitmen mendukung upaya pemerintah dalam mempercepat penurunan stunting khususnya di Kabupaten Indramayu sehingga Indramayu nantinya menjadi Zero Stunting,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Seksi Kesejahteraan Sosial Kecamatan Tukdana, Kusnaeni menyampaikan terima kasih atas bantuan makanan tambahan yang diberikan kepada balita terindikasi stunting di wilayahnya.

“Saya ucapkan terima kasih kepada jajaran Diskominfo Indramayu yang sudah konsisten dalam mendukung dan mewujudkan aksi zero stunting melalui pemberian makanan tambahan,” ucapnya.

BACA  Optimalkan SPBE, Ditjen Bina Pemdes dan Kemenkominfo Sosialisasikan Percepatan Transformasi Digital Desa

Kusnaeni berharap, setiap masyarakat memiliki kesadaran yang tinggi akan permasalahan stunting tersebut, sehingga sejak di dalam kandungan seorang ibu mulai memperhatikan asupan gizi janinnya sehingga dapat mencegah risiko anak terkena stunting.

“Saya harap kepada masyarakat, terutama ibu hamil, memiliki kesadaran yang tinggi akan asupan gizi untuk janinnya agar bisa mencegah stunting pada anak,” pungkasnya. (Diskominfo Indramayu)

Penulis : Roro Wilis
Editor : Bambang

Facebook
Twitter
WhatsApp
Email
Scroll to Top